32 C
Jakarta
Minggu, 13 September 2020
Beranda Desa Optimalkan Pelayanan, Puskesmas Setu I Implementasikan Program PIS-PK

Optimalkan Pelayanan, Puskesmas Setu I Implementasikan Program PIS-PK

Rekomendasi

Lainnya

    Komite I DPD RI Meminta Kemendes PDTT Sederhanakan Regulasi

    Jakarta, desapedia.id – Komite I Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) menggelar Rapat Kerja (Raker) secara virtual dengan...

    Rawan Politik Uang, Pencegahan Korupsi Harus Dimulai dari Pilkades

    Palangkaraya, desapedia.id – Program keuangan desa menjadi yang terbaik diantara 6 rencana aksi strategis nasional pencegahan korupsi. Bukan hanya itu...

    Ini Penjelasan Kemendes PDTT Soal Gerakan Setengah Miliar Masker Desa

    Jakarta, desapedia.id – Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) telah merilis Surat Menteri Desa Pembangunan Daerah...

    Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga (PIS-PK) merupakan salah satu program pemerintah pusat. Program ini bertujuan untuk mewujudkan keluarga sehat, dan sebagai pelaksana dari program ini adalah Puskesmas.

    Dengan demikian, Puskesmas menjadi ujung tombak sekaligus penentu keberhasilan program PIS-PK. Karena itu, Puskesmas Setu I yang terletak di Kecamatan Setu, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, tengah gencar melaksanakan program PIS-PK tersebut.

    Yuke Rishna Arryani, Kepala Puskesmas Setu 1, mengatakan, dalam program PIS-PK, pihaknya melakukan kunjungan ke setiap rumah warga dan melakukan pendataan serta pemeriksaan ke setiap anggota keluarga.

    “Jadi tim kami langsung turun ke lapangan, dan secara door to door ke rumah warga untuk memeriksa status kesehatan keluarga. Kami memeriksa seluruh anggota keluarga dengan wawancara dan pemeriksaan fisik,” terang Yuke.

    Selanjutnya, kata Yuke, jika ada anggota keluarga yang sakit, maka ada penanganan lebih lanjut. “Pasien bisa dirujuk ke Puskesmas untuk diperiksa. Atau untuk pasien yang mungkin memiliki penyakit menahun, akan ada perlakuan khusus. Bisa nantinya dijadwalkan untuk diperiksa ke Puskesmas, atau kami yang langsung turun kembali ke rumah mereka,” jelasnya.

    Dia menambahkan, penyakit yang banyak ditemui dalam Program PIS-PK adalah hipertensi dan diabetes melitus. “Trennya semakin tinggi, mungkin karena gaya hidup.”

    Di sisi lain, hingga akhir tahun ini, dia menargetkan akan merampungkan pemeriksaan kesehatan keluarga untuk masyarakat di dua desa. “Untuk Desa Cibening sudah hampir selesai, dan nanti kita berlanjut ke Desa Ciledug,” ujar Yuke.

    Sebagai informasi, wilayah kerja Puskesmas Setu I meliputi lima desa. Diantaranya, Desa Cibening, Ciledug, Lubang Buaya, Cijengkol, serta Burangkeng.

    Sementara itu, Daris, bagian promosi kesehatan Puskesmas I Setu, mengatakan, hasil pendataan dalam Program PIS-PK akan masuk ke dalam aplikasi keluarga sehat.

    “Data ini langsung online Kementerian Kesehatan. Jadi gambaran kondisi kesehatan keluarga di wilayah desa bisa terlihat,” kata Daris.

    Dia menambahkan, Puskesmas Setu I memiliki dua tim untuk mengimplementasikan Program PIS-PK. “Satu tim berjumlah lima orang yang salah satunya seorang dokter,” ujarnya.

    Intinya, kata Daris, Program PIS-PK sebagai salah satu cara agar masyarakat khususnya di wilayah Kecamatan Setu, dapat hidup sehat.

    Tak kalah penting, saat ini akses fasilitas kesehatan bagi masyarakat semakin dipermudah. “Jika Puskesmas tak sanggup menangani pasien yang sakit, maka bisa dirujuk ke rumah sakit. Jika pasien itu tidak memiliki kartu BPJS, mereka bisa bikin SKTM (surat keterangan tidak mampu), baru kemudian kami rujuk ke RS,” jelasnya. (Nur J)

    Belangganan Newsletter

    - Advertisement -Kontak Untuk Beriklan Di Desapedia
    Desa Siaga Corona Covid-19

    Covid-19

    Indonesia
    214,746
    Kasus Positif

    Indeks Berita

    Dihadapan Komisi II DPR RI, Kemendagri Ungkap Puluhan Ribu...

    Jakarta, desapedia.id – Dalam Rapat Kerja Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) dengan Kementerian Dalam Negeri...

    Pemdes Terlalu Sibuk dengan Laporan, Pendamping Desa: Karena Terlalu...

    Purbalingga, desapedia.id – Terlalu banyaknya regulasi telah membuat Pemerintah Desa (Pemdes) menjadi sibuk dengan penyusunan berbagai laporan kegiatan dan program. Sehingga kondisi ini berdampak...

    Transparansi Pemdes dan Partisipasi Warga Desa Menjadi Tolak Ukur

    Jakarta, desapedia.id – Pada medio Agustus 2020 lalu, Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar pernah menuturkan di desapedia.id...

    Sekjen Kemendes PDTT Anwar Sanusi: Kualitas Petani di Desa...

    Jakarta, desapedia.id - Sekretaris Jenderal Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) Anwar Sanusi mengakui, kualitas sumber daya manusia (SDM) di desa masih...

    Sosialisasi Cegah Corona, Pemdes Cijengkol Woro-woro Jelajahi Perkampungan

    Bekasi, desapedia.id - Pemerintah Desa Cijengkol bersama stakeholder terkait melaksanakan woro-woro (imbauan) atau sosialisasi pencegahan penyebaran virus Corona (Covid-19) dengan berkeliling menggunakan mobil yang...

    Berita Terkait