28.5 C
Jakarta
Sabtu, 11 Juli 2020
Beranda Daerah Ketua DPD RI LaNyalla Tetapkan Jember Sebagai Kota Cerutu

Ketua DPD RI LaNyalla Tetapkan Jember Sebagai Kota Cerutu

Rekomendasi

Lainnya

    Apdesi Kalteng Desak Pembangunan Food Estate Perhatikan Kearifan Budaya Lokal dan Partisipasi Masyarakat Desa  

    Palangkaraya, desapedia.id – Saat berkunjung ke Kabupaten Pulang Pisau dan Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah minggu lalu (27/6), Menteri Koordinator...

    APDESI Aceh Minta Pemkab dan Pemkot se-Provinsi Aceh Penuhi Hak Aparatur Desa Sesuai PP Nomor 11 Tahun 2019

    Banda Aceh, desapedia.id - Dewan Pengurus Daerah (DPD) Assosiasi Pemerintah Desa seluruh Indonesia (APDESI) Provinsi Aceh telah menggelar Rapat...

    DPN PPDI Sesalkan Pemecatan 11 Perangkat Desa Sabajaya

    Jakarta, desapedia.id - Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Persatuan Perangkat Desa Indonesia (PPDI) menyesalkan pemecatan terhadap sebelas Perangkat Desa Sabajaya,...

    Jember, desapedia.id – Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti dalam sambutannya di acara pengukuhan Jember sebagai Kota Cerutu, sempat menyentil Bupati Jember dr. Faida yang tidak hadir dan tidak mengutus pejabat yang mewakili. Sedangkan Gubernur Jatim Khofifah mengutus Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan di acara yang dihelat Sabtu (23/11/2019) malam di Taman Botani Sukorambi, Jember, Jawa Timur.

    “Saya kok tidak melihat ibu bupati ya, atau yang mewakili. Yang ada justru kepala dinas dan pejabat dari provinsi Jatim ini. Ada yang aneh sih menurut saya. Karena bagi saya, di tengah pelambatan ekonomi global saat ini, pemerintah daerah, utamanya bupati dan walikota harus mendorong dunia usaha untuk bekerja maksimal, dengan menciptakan iklim dunia usaha yang kondusif. Terutama mereka yang berorientasi ekspor,” tukas LaNyalla.

    Malam itu, LaNyalla memberi apresiasi pada acara pengukuhan kota Jember sebagai kota cerutu. Karena selain bisa menjadi ikon kalender wisata, juga menjadi peluang bisnis berbasis produk cerutu. Apalagi acara tersebut juga dihadiri sejumlah buyer dari mancanegara. “Bahkan sudah diawali dengan sign contract dari beberapa buyer. Ini sejalan dengan target pendapatan pemerintah di sektor non migas sebesar 7,5 persen,” paparnya.

    Apalagi saat ini, pemerintahan Presiden Jokowi sedang concern untuk menekan disparitas antara neraca impor dan ekspor Indonesia. “Tentu hal ini harus menjadi atensi bagi daerah lain di seluruh Indonesia. Apalagi dari data yang saya baca, ekspor cerutu pada tahun 2018, menyumbang devisa sebesar 108 juta USD. Sebuah angka yang patut kita beri aplaus,” ungkap LaNyalla disambut aplaus para tamu undangan.

    Ditambahkan LaNyalla, sebagai wakil masyarakat dan daerah di tingkat pusat, DPD RI wajib mendukung dan mengawal, program di daerah yang memberi dampak positif bagi daerah. Terutama yang memberi nilai tambah bagi daerah, dan mampu memberi manfaat bagi pertumbuhan ekonomi daerah.

    “Bahkan saya meminta kepada seluruh anggota DPD, pada saat reses ke daerah Bulan Desember nanti, agar memasukkan ke dalam salah satu agenda anggota, untuk mendata dan memetakan, apa saja hambatan dunia usaha di daerah. Petakan dan identifikasi, lalu akan kita bawa ke Jakarta, untuk segera diselesaikan.”

    ​Minggu depan, DPD RI juga akan menandatangani MoU dengan Kadin Indonesia, untuk membuat dan mempercepat terobosan kemudahan dalam bisnis di daerah. Ini tentu harus melibatkan secara aktif pemerintahan di daerah. Untuk mendukung dunia usaha. Terutama dunia usaha yang padat karya dan berorientasi ekspor. “DPD akan concern untuk hal itu, kita tidak main-main,” pungkasnya.

    Dalam acara pengukuhan Jember the city of cigar Indonesia, LaNyalla memberi apresiasi kepada para pengusaha di sektor tembakau, khususnya cerutu, yang ada di Jember, terutama yang telah eksisting. Seperti PT. Boss Image Nusantara atau BIN Cigar, PT MDR atau Mangli Djaya Raya dan Koperasi Karyawan Kartanegara, serta dua perusahaan multinasional, yakni BSB dan Villiger, yang telah terbukti mampu menggerakkan ekonomi masyarakat di Jember dan sekitarnya. “Semoga ini mendapat perhatian dan dukungan dari pemerintah setempat,” tukasnya. (Red)

    Belangganan Newsletter

    - Advertisement -Kontak Untuk Beriklan Di Desapedia
    Desa Siaga Corona Covid-19

    Covid-19

    Indonesia
    72,347
    Kasus Positif

    Indeks Berita

    Penjelasan Kemendes PDTT Soal Dugaan Penyelewengan BLT Dana Desa...

    Jakarta, desapedia.id – Mekanisme penyelesaian persoalan dalam proses penyaluran Dana Desa telah dibuat oleh Kemendes PDTT, yaitu melalui call...

    Hasil Sidak Penyaluran BLT Dana Desa di Banten: Pemkab...

    Jakarta, desapedia.id – Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) menggelar Inspeksi Mendadak (Sidak) penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) yang bersumber dari...

    Pemkab Landak Mulai Salurkan BLT Dana Desa

    Landak, desapedia.id – Pemerintah Kabupaten Landak mulai melakukan penyaluran Bantuan Langsung Tunai  Dana Desa (BLT DD) sebesar Rp 600 ribu/KK. Acara pelaunchingan BLT dilakukan...

    Regulasi Terlambat, Separuh dari 224 Desa di Purbalingga Belum...

    Purbalingga, desapedia.id – Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa merupakan salah satu kegiatan prioritas penggunaan dana desa tahun 2020 yang diperuntukan bagi penduduk miskin...

    Menjadi Provinsi dengan Penyaluran BLT Dana Desa Paling Rendah,...

    Palangka Raya, desapedia.id – Berdasarkan catatan perkembangan proses penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa yang dimiliki Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi...

    Berita Terkait