30.4 C
Jakarta
Kamis, 2 Juli 2020
Beranda Desa Dana Desa di Tatung Mampu Hasilkan Wahana Paralayang

Dana Desa di Tatung Mampu Hasilkan Wahana Paralayang

Rekomendasi

Lainnya

    Dana Desa Tetap Ada, Tahun 2021 Dianggarkan Rp 72 Triliun  

    Jakarta, desapedia.id – Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) menjawab keraguan berbagai pihak perihal masa depan...

    Akhmad Muqowam Sesalkan UU No. 2/2020 Mencabut Dana Desa

    Jakarta, desapedia.id – Pada pasal 28 angka 8 UU Nomor 2/2020 berbunyi: Pada saat Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang ini...

    Aturan Dana Desa di UU No. 2/2020 Digugat ke MK, Ketum Parade Nusantara: Kami Lawan Hukum Melalui Hukum, Jika Gagal Kami Ambil Langkah Street...

    Jakarta, desapedia.id – Pasal 28 angka 8 dalam UU Nomor 2 tahun 2020 tentang Penetapan Perpu No. 1/2020 tentang...

    Ponorogo, desapedia.id – Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) menilai keberhasilan Dana Desa yang digelontorkan selama hampir empat tahun terakhir telah dirasakan oleh masyarakat desa.

    Sekretaris Jenderal Kemendes PDTT, Anwar Sanusi, mengungkapkan, keberhasilan Dana Desa dapat dirasakan terutama dengan tumbuhnya potensi desa berupa wisata baru yang ada di desa-desa.

    “Terima kasih untuk Desa Tatung yang telah menggunakan Dana Desa untuk pembangunan wisata baru desa berupa wahana paralayang,” ucap Anwar Sanusi, saat menutup turnamen paralayang yang dilaksanakan di Gunung Gede, Desa Tatung, Kecamatan Balong, Ponorogo, kemarin, Minggu (9/9), seperti dikutip laman resmi Kemendes.

    Menurut Anwar, pemerintah pusat sangat mengapresiasi kegiatan tersebut dan akan mensupport penuh kegiatan tersebut sehingga nantinya menjadi wahana paralayang tingkat nasional ini.

    Kegiatan turnamen paralayang Jatim ini merupakan kali ke-4 yang diselenggarakan di Jawa Timur. Kegiatan ini diprakarsai oleh Federasi Aero Sport Indonesia (FASI). Dari kegiatan ini diharapkan akan dapat menghasilkan atlet-atlet paralayang lokal yang bakal menjadi atlet nasional. “Sehingga cabang paralayang bisa menjadi penyumbang emas di semua event kejuaraan,” harapnya.

    Di tempat berbeda, ketua FASI Jatim Arif Eko Wahyudi mengatakan, penemuan lokasi baru untuk wahana paralayang di Jawa Timur ini sangat diharapkan dapat memunculkan atlet-atlet paralayang baru yang bisa diandalkan untuk kejuaraan tingkat nasional.

    Dia menambahkan bahwa nantinya dengan adanya wahana paralayang baru yang ada di Gunung Gede, Desa Tatung akan menyelenggarakan olahraga paralayang tidak hanya bisa dinikmati oleh masyarakat elit tetapi ini akan menjadi ajang oleh bakat pemuda desa. “Menjadi salah satu perlombaan rutin yang dilaksanakan untuk memperingati hari kemerdekaan RI yang ada di desa tiap tahun,” ucapnya.

    Event Turnamen paralayang seri ke-empat ini sebelumnya dilaksanakan kali pertama di Kabupaten Tulungagung, kedua di Kabupaten Pacitan, Ketiga di Kabupaten Trenggalek, dan ke-empat di Kabupaten Ponorogo.

    Turnamen yang diikuti sebanyak 74 atlet paralayang berasal dari daerah-daerah di Jawa Timur itu menghasilkan pemenang Kategori Senior Putra peringkat pertama oleh Sutrisno dari Kabupaten Malang, Peringkat Kedua Bayu Krisna dari Kota Batu, peringkat ketiga Ikhwan Hadi dari Kota Batu. Selanjutnya Kategori Junior Putra dimenangkan pertama oleh Alkindi Akbar Kota Malang, kedua Timbul Prasetyo Kota Batu, ketiga Evelin Kota Batu dan kategori yang terakhir Junior Putri dimenangkan oleh Pertama Dessy Ramadani Kota Batu, kedua oleh Langking A.P Kabupaten Tuban, dan ketiga oleh Jeannette Christesha B dari kota Batu.

    Kepala Desa Tatung Rudi Susiarto, mengatakan, pemerintah desa akan terus melakukan pembenahan dan penyempurnaan terutama di wilayah infrastruktur pada wahana paralayang di Gunung Gede.

    “Kami berharap wahana paralayang ini menjadi salah satu destinasi wisata baru yang ada di Desa Tatung dan satu-satunya di Kabupaten Ponorogo, dengan memanfaatkan Dana Desa untuk pembangunan dan juga pemberdayaan masyarakat di sekitar lokasi wahana paralayang Gunung Gede” ujarnya. (Red)

    Belangganan Newsletter

    - Advertisement -Kontak Untuk Beriklan Di Desapedia
    Desa Siaga Corona Covid-19

    Covid-19

    Indonesia
    57,770
    Kasus Positif

    Indeks Berita

    Bupati Bekasi Bantu Bangun Rumah Janda Tua di Desa...

    Bekasi, desapedia.id - Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja mengunjungi salah satu rumah tidak layak huni (rutilahu) milik Nenek Roni...

    Jika Dana Desa Tidak Dilanjutkan, Pemerintah Harus Jelaskan Kembali...

    Jakarta, desapedia.id – Dalam pemberitaan sebelumnya di desapedia.id, Akademisi dari STHI Jentera, Nur Solikhin mengatakan bahwa pemerintah harus memberikan batasan waktu yang jelas berkaitan...

    Ketum Apdesi: Siapapun yang Berniat Menghilangkan Dana Desa dari...

    Jakarta, desapedia.id – Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Apdesi Dr. H. Sindawa Tarang turut menanggapi pasal 28 angka 8 pada UU nomor 2...

    UU No. 2/2020 Menyatakan Dana Desa Tidak Berlaku Sepanjang...

    Jakarta, desapedia.id – Keberadaan UU nomor 2/2020 telah memunculkan polemik terkait pelaksanaan Dana Desa yang merupakan amanat terpenting dari UU nomor 6/2014 tentang Desa. Pengajar...

    Akhmad Muqowam Sesalkan UU No. 2/2020 Mencabut Dana Desa

    Jakarta, desapedia.id – Pada pasal 28 angka 8 UU Nomor 2/2020 berbunyi: Pada saat Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang ini mulai berlaku maka Pasal 72...

    Berita Terkait