29.5 C
Jakarta
Minggu, 13 September 2020
Beranda Desa Aplikasi Smart Desa Duda Timur Sabet Rekor Muri

Aplikasi Smart Desa Duda Timur Sabet Rekor Muri

Rekomendasi

Lainnya

    Komite I DPD RI Meminta Kemendes PDTT Sederhanakan Regulasi

    Jakarta, desapedia.id – Komite I Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) menggelar Rapat Kerja (Raker) secara virtual dengan...

    Rawan Politik Uang, Pencegahan Korupsi Harus Dimulai dari Pilkades

    Palangkaraya, desapedia.id – Program keuangan desa menjadi yang terbaik diantara 6 rencana aksi strategis nasional pencegahan korupsi. Bukan hanya itu...

    Ini Penjelasan Kemendes PDTT Soal Gerakan Setengah Miliar Masker Desa

    Jakarta, desapedia.id – Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) telah merilis Surat Menteri Desa Pembangunan Daerah...

    Inovasi dan kerja keras I Gede Pawana sebagai Kepala Desa Duda Timur berbuah manis. Desa yang dipimpinnya berhasil menyabet tiga Rekor Muri dari Museum Rekor Dunia Indonesia.

    Desa yang terletak di Kecamatan Selat, Kabupaten Karangasem, Bali, ini, diberi perhargaan Muri lantaran menjadi desa pertama yang menggunakan aplikasi kependudukan dan aplikasi kependudukan secara online tanpa jaringan internet.

    Rekor muri tersebut diserahkan secara langsung oleh Senior Manager Muri, Jusuf Ngadri kepada Kepala Desa Duda Timur I Gede Pawana, di villa Putung, Desa Duda Timut, Selat, Karangasem, Bali, Rabu (16/05/2018). Acara itu dihadiri oleh Bupati Karangasem, I Gusti Ayu Mas Sumatri bersama Wabup Artha Dipa beserta jajaran OPD Pemkab Karangasem. Selain itu hadir juga anggota DPR RI Putu Supadma Rudana, DPRD Provinsi Bali Dapil Karangasem Ni Kadek Darmini, DPRD Kabupaten Karangasem I Wayan Suastika dan I Wayan Suparta.

    Menurut I Gede Pawana, rencana awal Desa Duda Timur hanya meraih dua Rekor muri saja, yakni sebagai desa pertama yang menggunakan aplikasi kependudukan dan aplikasi kependudukan pertama secara online tanpa jaringan internet. Namun secara tidak disangka, pihak Muri ternyata punya kejutan dengan memberikan satu lagi Rekor Muri terhadap Kepala Desa Duda Timur sebagai penggagas pertama penerapan aplikasi kependudukan.

    “Ini sebuah tantangan dari kementerian, dimana selama ini dikatakan belum ada desa yang memanfaatkan aplikasi online untuk keperluan kependudukan. Karena itu, kami memberanikan diri untuk melangkah dan mengambil kesempatan ini walau kami belum memiliki anggaran dana untuk membeli aplikasi yang dimaksud,” terang Pawana.

    Dia menambahkan, dengan menjalin koordinasi dan kerjasama dengan pemerintah daerah dan perbankan pada akhirnya layanan online melalui aplikasi ‘Smart Desa” bisa terealisasi. “Saya berharap ke depan semoga desa-desa yang lain juga bisa menerapkan hal yang serupa,” ujarnya.

    Sementara itu, Bupati Karangasem I Gusti Ayu Mas Sumatri mengatakan, terobosan ini adalah solusi bagi semua wilayah pedesaan di Indoensia. Tak terkecuali desa yang ada di Kabupaten Karangasem. “Kemajuan teknologi di jaman sekarang ini sangat penting bagi pembangunan desa seperti yang telah diamanatkan oleh Undang-Undang tentang Desa,” katanya.

    Menurutnya, untuk membangun Smart Desa atau Desa Cerdas tidak semata-mata terbatas pada kecanggihan ICT (Information, Communication dan Technology) saja, tetapi lebih utama dan perlu ditekankan adalah bagaimana konsep Smart Desa ini bisa mengubah kapasitas masyarakatnya dan tata cara mereka berinteraksi.

    Smart Desa adalah salah satu jawaban dari kemajuan teknologi dan informasi yang memiliki tujuan memberikan keterbukaan informasi bagi masyarakat. Hal ini diharapkan mampu mendorong kemajuan desa dalam pelaksanaan UU Desa, dimana Smart Desa ini merupakan implementasi dari salah satu dari 4 program prioritas yaitu Program Unggulan Kawasan Perdesaan (Prukades).

    “Saya harapkan nantinya ke depan agar desa menjadi ujung tombak pelayanan. Desa dan kepala desa jangan hanya dijadikan sorotan terkait besarnya dana desa dari pusat,” ujarnya.

    Bupati Sumatri berharap agar Smart Desa bisa memberi instrumen bagi pemerintah desa untuk berinovasi melayani warga, sekaligus dari sisi akuntabilitas dan keterbukaan informasi. “Serta menjadi pendorong bagi Perbekel (Kades) se-Kabupaten Karangasem untuk lebih berinovasi demi memajukan desanya masing masing,” ujarnya. (N. Suarya/Bape)

    Belangganan Newsletter

    - Advertisement -Kontak Untuk Beriklan Di Desapedia
    Desa Siaga Corona Covid-19

    Covid-19

    Indonesia
    210,940
    Kasus Positif

    Indeks Berita

    Dihadapan Komisi II DPR RI, Kemendagri Ungkap Puluhan Ribu...

    Jakarta, desapedia.id – Dalam Rapat Kerja Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) dengan Kementerian Dalam Negeri...

    Pemdes Terlalu Sibuk dengan Laporan, Pendamping Desa: Karena Terlalu...

    Purbalingga, desapedia.id – Terlalu banyaknya regulasi telah membuat Pemerintah Desa (Pemdes) menjadi sibuk dengan penyusunan berbagai laporan kegiatan dan program. Sehingga kondisi ini berdampak...

    Transparansi Pemdes dan Partisipasi Warga Desa Menjadi Tolak Ukur

    Jakarta, desapedia.id – Pada medio Agustus 2020 lalu, Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar pernah menuturkan di desapedia.id...

    Sekjen Kemendes PDTT Anwar Sanusi: Kualitas Petani di Desa...

    Jakarta, desapedia.id - Sekretaris Jenderal Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) Anwar Sanusi mengakui, kualitas sumber daya manusia (SDM) di desa masih...

    Sosialisasi Cegah Corona, Pemdes Cijengkol Woro-woro Jelajahi Perkampungan

    Bekasi, desapedia.id - Pemerintah Desa Cijengkol bersama stakeholder terkait melaksanakan woro-woro (imbauan) atau sosialisasi pencegahan penyebaran virus Corona (Covid-19) dengan berkeliling menggunakan mobil yang...

    Berita Terkait